Review Chevrolet Malibu 2.0L LTZ AT

0
365

Setelah jenis mobil yang sangat populer di kalangan eksekutif, Corona / Camry, Accord, dan Cefiro / Teana / Altima telah melihat penjualan mereka dalam mendukung SUV seperti Montero Sport, mu-X, dan Fortuner. Angka-angka setuju dengan cerita itu juga: tidak ada sedan menengah tunggal yang masuk ke 10 besar pada tahun 2017 atau tahun sebelumnya. Heck, bahkan mobil kompak seperti Toyota Corolla Altis masuk 10 besar di tahun-tahun itu juga. Tapi Hanya Chevrolet Malibu yang belum banyak di lirik orang.

Itu benar-benar memalukan. Banyak dari sedan menengah besar ini adalah mobil yang benar-benar kita sukai, tidak peduli apakah kita lebih suka dikendarai atau menikmati mengemudi sendiri.

Jadi mengapa, di tengah berkurangnya minat pada mobil eksekutif, apakah Chevrolet ingin retakan lain? Mereka sudah memiliki SUV yang bagus di Trailblazer, namun mereka masih memilih untuk memberikan pasar generasi baru Malibu.

Mungkinkah itu hanya masalah nostalgia untuk jenis yang sekarat? Atau apakah Chevrolet mencoba menunjukkan kepada kita sesuatu yang baru?

Mungkin hal yang paling tidak biasa tentang desain Chevrolet Malibu bukanlah mobil itu sendiri, itu yang menulisnya. Secara internasional, generasi kesembilan Chevrolet Malibu ini telah ada untuk sementara waktu; itu awalnya diluncurkan pada tahun 2015 di Amerika Serikat. Chevrolet Malibu sebenarnya butuh waktu lama untuk tiba di sini (dari pabrik Korea Selatan mereka) bahwa sebenarnya sudah ada model facelift untuk 2019 di AS. Tapi yang berbeda adalah Chevrolet mendapat usia 20-an tahun untuk melakukan pekerjaan itu: seseorang bernama Jaymer Starbody. Ya, dia terdengar seperti seseorang dari film Marvel, tapi mobil yang dia temukan pasti menonjol.

Chevrolet Malibu

Chevrolet Malibu paling jelas terlihat berbeda. Wajah terlihat sangat kejam; bahkan mengerutkan kening, terutama dengan sikap fasia dengan lampu depan itu dan versi baru dari kisi-kisi split Chevy yang sudah dikenalnya. Saya suka bagaimana profilnya tidak seperti 3-box (hood, kabin, trunk) seperti sebelumnya; jika ada, itu membangkitkan siluet mirip coupe 4-pintu yang diberikan bagaimana atap miring ke belakang. Profil adalah sesuatu yang kami suka di mobil seperti BMW 4-Series GranCoupe, Mercedes CLS, dan Mazda6, dan hal yang sama berlaku untuk Malibu. Jika ini adalah kemampuan seorang milenial di meja peregangan (atau pada program CAD) maka tentu saja, mari kita minta mereka merancang lebih banyak mobil.

Chevrolet Malibu

Kabin juga menyenangkan bagi mata. Ada jejak-jejak mobil konsep di sana yang memberikan bentuk pada dasbor dan kontur di sekelilingnya, tetapi itu tidak berlebihan sama sekali. Jika ada, Malibu adalah mobil yang menarik jika Anda terjebak macet.

Sosialisasi sangat mudah. Roda kemudi memiliki nuansa yang bagus. Pengukur mudah dibaca. Kontrolnya konvensional. Semuanya adalah tempat yang saya harapkan; ya, ini adalah mobil yang dapat Anda kendarai tanpa membaca manual, meskipun lebih banyak dari kita benar-benar harus melakukannya.

Chevrolet Malibu

Menetap lebih jauh, saya lebih mengenal fitur-fiturnya. Pembacaan komputer perjalanan datang melalui pada tampilan pusat besar antara tach dan speedometer. Sistem audio MyLink layar sentuh Chevrolet jelas dan intuitif untuk digunakan, dan dilengkapi dengan sistem speaker Bose yang sangat bagus. Tapi mungkin fitur yang paling saya suka adalah fungsi pendinginan untuk kursi depan; sementara saya bukan penggemar kulit terakota, itu bagus untuk dapat mendinginkan jok pengemudi setelah beberapa jam parker di bawah sinar matahari siang kami. Bahkan ada sistem pengisian nirkabel, tetapi saya akan bisa mengujinya ketika (atau jika) saya meng-upgrade ke sesuatu seperti iPhone X.

Chevrolet Malibu

Ini adalah mobil menengah yang diperuntukkan bagi para eksekutif, sehingga kursi belakang dilengkapi dengan ventilasi A / C sendiri dan cukup murah dalam hal ruang. Ruang khusus, khusus. Sebagian besar dari kita dapat dengan mudah menyilangkan kaki kita untuk kenyamanan. Satu kelemahan dengan atap miring itu, bagaimanapun, adalah bahwa hal itu mengorbankan ruang kepala. Contoh kasus: Anda dapat menabrak kepala Anda di langit-langit masuk dan keluar dari kursi belakang.

Generasi sebelumnya dari Chevrolet Malibu yang kami coba beberapa tahun yang lalu datang dengan mesin 2,4 liter, yang biasanya diaspirasi yang membuat 167 PS. Tidak, itu tidak terkenal dengan definisi istilah apa pun. Untungnya, mereka telah membuang mesin itu dengan sesuatu yang baru, tetapi dengan sedikit perpindahan.

Ya, Malibu ini mendapat powerplant yang lebih menarik: mesin cam twin 2.0-liter yang telah turbocharged. Akibatnya, Malibu ini memiliki 250 daya kuda yang tersedia, bersama dengan 353 Newton meter torsi. Bersama dengan 6 percepatan otomatis, itu harus banyak untuk mobil yang lebih besar dari pendahulunya, tetapi lebih ringan dengan 136 kilo. Chevy ini juga dapat dijalankan dengan dua cara: Anda dapat masuk, menginjak rem, dan menekan tombol kunci kontak, atau Anda cukup menekan tombol starter pada remote saat Anda naik ke atasnya di tempat parkir.

2018 Chevrolet Malibu

Sebagai drive di sekitar kota, Malibu tentu hidup sesuai dengan janji. Perjalanan ini tidak selembut perjalanan Camry atau Altima; Saya menganggapnya lebih dekat dengan garis Accord atau Mazda6. Itu tegas, tapi jelas adil. Akselerasi powertrain mungkin yang paling saya sukai; halus dan mengejutkan linier untuk turbo. Tidak banyak lag dari turbo, dan transmisi menendang secara alami ketika saya menekan throttle sedikit lebih.

Keselamatan adalah prioritas utama. 8 airbag tersimpan, siap untuk menembak jika diperlukan; semoga tidak. Ada lane keep assist, tabrakan waspada, seterusnya dan seterusnya. Ada sensor di sekitar yang memiliki kecenderungan untuk memperingatkan pengemudi secara berlebihan, tetapi Anda dapat mematikannya jika mereka mengganggu. Satu hal yang saya rasakan saat mengemudi di Malibu adalah deteksi pejalan kakinya dan pengereman darurat otomatis; dalam lalu lintas harian kami yang dekat, saya dapat merasakan Malibu yang sedang menginjak rem ketika mendeteksi sepeda motor memotong jalur. Sensasinya tidak mengerikan, tapi ada di sana.

Kami benar-benar mengharapkan Chevrolet Malibu untuk tampil lebih baik di departemen ekonomi bahan bakar, tetapi dengan lalu lintas kota yang moderat rata-rata 22 km / jam, Malibu sudah di 7,1 kilometer ke liter. Di jalan raya itu jauh lebih baik, karena transmisi dan RPM jelajah rendah berpadu untuk mengembalikan 13,9 km / l jika didorong secara masuk akal. Dan itu dengan cruise control cerdas adaptif juga.

Di mana Chevrolet Malibu bersinar, cukup mengejutkan, sedang mengemudi dengan semangat. Kami tidak pernah menduga banyak perasaan dari kemudi, dan memang seharusnya begitu; sistem kemudi elektrik saat ini masih belum bisa menumpuk untuk rasa berkendara klasik itu. Tapi di mana Malibu membuat itu dalam akurasi. Jika didorong pada kecepatan di sekitar tikungan, Malibu memeluk jalan jauh lebih baik dari pendahulunya. Rem, sudut, dan akselerasi seperti itu berarti. Ini jauh dari sedan ho-hum.

Yang tidak saya sukai dengan drive adalah shifter. Ketika Anda memegang kemudi, jari-jari Anda merasakan apa yang tampak seperti pengupas, jadi saya menariknya. Tetapi satu-satunya hal yang berubah adalah lagu-lagu di daftar putar saya dan volume sistem audio. Rupanya, “dayung” itu untuk sistem audio; dua di kiri untuk mengubah jalur, dan dua di sebelah kanan berbicara untuk mengubah volume. Jika Anda ingin secara manual memilih gigi, Anda menggunakan tombol +/- pada shifter itu sendiri. Tidak ada gunanya secara ergonomis.

Namun, 2018 Malibu 2.0 LTZ 6AT tentu memiliki banyak gaya, banyak fitur, dan lebih banyak kinerja daripada yang saya harapkan.

Chevrolet Malibu

Pendakian tidak akan mudah. Membeli tren di pasar tidak di sisinya, tapi itu bukan rintangan terbesar bagi Malibu: ini adalah kendali mutu.

Meskipun kami menyukai banyak atributnya, ada beberapa ketidakkonsistenan yang terlihat dalam proses perakitan. Jendela krom memangkas pintu samping penumpang tidak berbaris dengan sempurna. Bahkan panel pintu bagian dalam pengemudi tidak sepenuhnya sejajar dengan dasbor, dan cukup sedikit. Ya, itu detail-detail kecil yang rewel, tetapi begitu Anda memperhatikannya, Anda tidak bisa tidak menyadarinya.